Skip to content

Tergiur Rp 30 Juta, Kuliah Pun Sirna

23 July, 2009

Oleh: Yulvianus Harjono

IS (18) menuruni tangga dengan langkah gontai begitu keluar dari ruangan sidang. Sesekali tangan kirinya meremas dada sebelah kanannya, seolah menahan sesak yang luar biasa. Rekomendasi yang dikeluarkan dari kampus yang dihasilkan Komisi Penegakan Norma Kemahasiswaan Institut Teknologi Bandung (ITB) terhadap dirinya dan 10 rekannya pada sore hari itu mungkin terasa sangat berat baginya.

Mahasiswa Teknik Kimia ITB ini adalah salah satu dari 14 mahasiswa ITB yang terlibat dalam sindikat perjokian Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN). Ia tertangkap basah saat melakukan tindakan tidak terpuji ini di Makassar, Sulawesi Selatan, awal Juli lalu.

Tidak ada yang menyangka mereka mampu berbuat nekat, terlibat dalam sindikat perjokian. Perawakan mereka ini bersahaja, bahkan lugu. IS misalnya, perawakannya lebih mirip dikatakan siswa baru SMA ketimbang mahasiswa. Tingginya hanya 155 sentimeter, tubuhnya kurus, mengenakan kemeja biru sederhana dan celana gunung berwarna krem.

”Jujur, saat bertemu, sekilas saya tidak percaya dia adalah salah satu pelaku (perjokian). Wajahnya sungguh lugu dan juga polos,” ucap Nanang T Puspito, Ketua Komisi Penegakan Norma Kemahasiswaan ITB.
Dari 14 mahasiswa ITB yang terlibat perjokian, 11 mahasiswa direkomendasikan dikeluarkan dan tiga lainnya mendapat sanksi skorsing. Semua mahasiswa yang terlibat perjokian ini usianya masih sangat muda, 18-20 tahun. Di kampus, mereka rata-rata masih kuliah di tingkat satu dan dua.

Mayoritas dari mereka memiliki prestasi akademis cemerlang, memiliki indeks prestasi kumulatif (IPK) di atas 3,00 (dari nilai maksimal 4,00). Bahkan, IPK IS mencapai 3,83. Capaian yang tergolong langka di Teknik Kimia ITB. Kantor Wakil Rektor Kemahasiswaan ITB mencatat, mahasiswa asal Makassar ini bahkan pernah juara di olimpiade kimia tingkat nasional ketika SMA.

Lantas, apa yang menyebabkan mereka berani menantang risiko besar dengan ikut perjokian ini? ”Mayoritas menjual kemiskinan,” ungkap Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Alumni ITB Widyo Nugroho. Ia mengakui, mayoritas pelaku perjokian ini berasal dari kalangan menengah ke bawah. Orangtua mereka mayoritas pegawai negeri sipil berpenghasilan Rp 2,5 juta-Rp 4 juta sebulan.

Mereka diiming-imingi imbalan Rp 30 juta per joki oleh Haryadi, auktor intelektualis perjokian asal Makassar, jika berhasil mengegolkan pemakai jasa lolos SNMPTN. Akibat ketahuan, jangankan uang Rp 30 juta didapat, mereka bahkan harus menombok membayar tiket pesawat dan pastinya terancam dikeluarkan dari kampus mereka.

Bayar Rp 135 juta
Menurut informasi yang diperoleh, para peserta SNMPTN yang memakai jasa perjokian ini berani membayar Rp 120 juta-Rp 135 juta jika dapat diterima masuk program studi pilihan. Jelas, pemakai jasa adalah orang berduit.

Pengungkapan sindikat besar perjokian SNMPTN ini tidak terlepas dari kepekaan pimpinan Universitas Hasanuddin, Idrus A Paturusi. Idrus curiga mengapa IS ikut kembali tes di SNMPTN tahun ini. Padahal, diketahui dia sudah diterima kuliah di ITB.

IS juga diketahui pernah ikut seleksi jalur mandiri di Unhas tahun 2008 dan lulus tes. Panitia yang curiga lalu mengintainya. Saat ujian kemudian diketahui IS membagi-bagikan lembar jawaban ujian kepada pemakai jasa yang duduk di sebelahnya.

Pola baru perjokian ini, yaitu joki ikut serta dalam ujian, ternyata diikuti sembilan mahasiswa ITB lainnya. Ini pula yang menjawab mengapa joki yang dipilih adalah mereka yang masih muda-muda. Sebab, mereka bisa ikut SNMPTN lagi. Modus perjokian ini juga diketahui melibatkan orang dalam yang bertugas mengatur tempat duduk peserta ujian.

Kasus perjokian ini sebetulnya adalah pucuk gunung es. Pada saat yang sama terungkap pula dugaan perjokian di Bandung. Modusnya berbeda. Di kota ini, dua peserta ujian didapati membawa peralatan komunikasi canggih, yaitu handsfree yang berwarna sawo matang dan micro chip nirkabel berukuran mini (diameter 0,5 sentimeter) yang dipasang di telinga mereka.

Peserta ujian diketahui berkomunikasi dengan joki yang ada di luar ruangan untuk mendapatkan jawaban soal ujian. Tahun 2005, dugaan perjokian di Bandung juga pernah muncul dengan melibatkan 15 mahasiswa ITB. Namun, pengungkapannya itu berhenti. Pada tahun 1994, sebanyak 35 mahasiswa ITB dikeluarkan karena terbukti melakukan perjokian.

Daftar hitam
Dengan ancaman drop out itu, ke-11 mahasiswa ITB yang terbukti menjadi joki tersebut akan menghadapi tantangan besar untuk masa depannya. Widyo Nugroho pun meminta Forum Rektor Indonesia mendaftarhitamkan para mahasiswa ini, tidak diberi kesempatan lagi kuliah di universitas yang lain.

Menurut dia, persoalan mental dan karakter jujur adalah terpenting. Jika hal ini sudah dipahami para mahasiswa, niscaya mereka tidak akan akan ikut perjokian, menjual kemiskinan semata-mata tergiur iming-iming jutaan rupiah.

Seandainya dipahami, siswa-siswa cerdas ini pun tidak akan menjadi keledai, yang masa depannya tergadaikan oleh pihak yang memiliki uang. | milis samanui

One Comment leave one →
  1. alfian noer permalink
    30 August, 2009 13:50

    sayang kalau di black list! mereka akan menjadi ‘anak emas’ dinegeri lain!
    seharusnya kita membina kembali mereka, bukan hal yang mustahil untuk dilakukan!

Tinggalkan komentar Anda disini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: